Perencanaan Keuangan Dengan Mewajibkan Diri Menabung

Apakah penghasilan yang besar menjamin seseorang terbebas dari masalah keuangan? Biasanya asumsi orang adalah seperti itu. Berupaya meningkatkan penghasilan untuk mengatasi masalah keuangan dan kebutuhan yang kian besar. Namun pada kenyataanya tidak sedikit orang yang pendapatannya makin besar namun ternyata tetap tidak cukup juga, karena seiring dengan itu pengeluaran juga makin besar. Yang lebih penting adalah mengelola keuangan dengan baik , meski pemasukan semakin besar jika pengeluaran tidak terkontrol dan tidak dikelola dengan baik hasilnya sama saja. Tetap tidak cukup.

Salah satu upaya memanage keuangan pribadi adalah Mewajibkan diri menabung. Menabung identik dengan menyisihkan sebagian penghasilan sebagai investasi atau dana cadangan. Biasanya tabungan ini diambilkan dari sisa seluruhan kebutuhan telah terpenuhi. Jika tidak ada sisa kita akan menunda untuk menabung. Penundaan seperti ini sering berujung pada: tidak pernah sempat menabung. Waktu terus berjalan, tanpa sadar sampailah kita pada masa untuk tinggal ‘menyesal’.

Ada beberapa pola orang dalam mengelola keuangan pribadi, setiap pola itu memiliki konsekuensi dan hasil yang berbeda-beda. Tinggal anda memilih pola yang mana.

1. Pola 1.

Pendapatan -> Belanja -> Kewajiban -> Menabung

Pada pola yang pertama ini, belanja didahulukan, kemudian baru membayar kewajiban dan sisanya untuk menabung. Kebanyakan dari kita menggunakan pola ini dalam kehidupan sehari-hari. Kelebihan pada pola ini adalah semua kebutuhan belanja anda dan kewajiban(atau sebagian) anda terpenuhi. Namun biasanya kebutuhan belanja bervariasi, mulai dari kebutuhan primer sampai barang yang diinginkan namun tidak dibutuhkan terbeli.

Kemungkinan Anda membelanjakan semua dana yang ada sangat tinggi sehingga tidak semua kewajiban terbayar dan tidak ada sisa lagi untuk menabung. Kecuali Anda adalah orang yang sangat hemat dalam belanja.

Untuk jangka panjang, pola ini akan sangat sulit dalam mendapatkan arus kas positif, bahkan akan menjadi beban bulan berikutnya (yang sebetulnya tidak perlu terjadi), mengingat masih ada tunggakan cicilan yang tentunya akan terkena bunga majemuk (bunga berbunga).

2. Pola 2.

Pendapatan -> Kewajiban -> Belanja -> Menabung

Pada pola kedua ini, karena kewajiban dibayar lebih dulu, maka Anda akan terhindar dari beban biaya yang tidak perlu dalam bentuk beban bunga majemuk akibat penundaan pembayaran kewajiban tersebut di bulan berikutnya. Namun tetap saja kemungkinan Anda akan menghabiskan dana yang tersisa untuk belanja masih sangat tinggi. Sehingga tidak ada sisa untuk menabung.

3. Pola 3.

Pendapatan -> Menabung -> Kewajiban -> Belanja

Menurut hemat saya, pola ketiga ini adalah yang terbaik. Artinya, Anda mewajibkan diri untuk memotong pendapatan Anda untuk menabung lebih dulu. Ada baiknya Anda merubah “Mind set” tentang tabungan ini dengan konsep “Paying yourself first” sebagai prinsip utama dalam buku “The Richest Man in Babylon” karangan George S. Clason . Dalam buku ini memberikan inspirasi bahwa anda sebaiknya menghargai segala usaha anda selama ini dengan membayar diri sendiri paling tidak (minimal) 10 % dari pendapatan Anda dalam bentuk tabungan wajib Anda sebelum membayar kewajiban Anda dan membelanjakannya.

Hal ini akan memberikan keleluasaan bagi peningkatan aset Anda melalui dana tabungan yang terkumpul. Dana tabungan tersebut akan menjadi “Income Generating Asset” atau Aset yang memiliki kemampuan mengembangkan dirinya sendiri yang akan memberi Anda “passive Income”. Tentu besarnya pendapatan pasif ini bergantung pada instrumen keuangan yang anda pilih untuk menempatkan dana tabungan Anda (bacalah artikel-artikel kami sebelumnya).

Setelah itu bayar dulu semua kewajiban Anda. Dan selanjutnya Anda bebas berbelanja tanpa kekhawatiran. (cukup ngga cukup, harus cukup!).

Dengan pola yang ketiga ini akan memberikan kepastian akan bertambahnya aset Anda, sesuai dengan tujuan-tujuan financial yang Anda rencanakan.

Para pembaca yang bijak, tentu Anda setuju bahwa menabung itu wajib hukumnya. Mari kita lakukan dengan benar, dengan memprioritaskannya sebagai hal pokok dalam kehidupan kita. Dengan ditambah kedisiplinan dan persistensi dalam menabung tentu akan lebih memberikan kepastian atas pencapaian tujuan-tujuan financial Anda dimasa depan. Semoga bermanfaat.

Sumber:
http://www.detikfinance.com/read/2010/07/26/070222/1406282/722/hargai-diri-dengan-kewajiban-menabung

Leave a Reply

You must be Logged in to post comment.

© 2014 tukangsapu.web.id |Knowledge Sharing. All rights reserved.
Proudly designed by Theme Junkie.