Menengok Dapur Amazon Dalam Cloud Computing

Saat ini pasar bisnis IT semakin ramai dengan perangkat lunak berbasis Web (web app) dan penawaran penyimpanan berbasis cloud. Meski cloud computing adalah barang baru dalam bisnis IT, namun animonya cukup besar. Mengingat berbagai fitur dan manfaat cloud computing cukup efektif untuk bisnis berbasis IT dimasa depan. Beberapa pemain besar dunia telah menjajaki untuk masuk pada bisnis ini diantaranya Amazon, Google, Salesforce, dan lima vendor terkemuka lainnya.

Amazon memulai reputasinya sebagai sebuah toko buku online,tapi usaha terakhir adalah Cloud computing. Salah satu vendor pertama di pasar yang sedang berkembang lebih dari dua tahun yang lalu, Amazon merupakan titik awal yang baik untuk setiap organisasi bisnis teknologi mencoba untuk memutuskan di mana dan kapan masuk ke dunia cloud.

Cloud Amazon berjalan dengan nama Amazon Web Services (AWS), dan terdiri, sejauh ini, dari empat layanan utama: Simple Storage Service (S3); elastis Compute Cloud (EC2); Simple Queuing Service; dan, SimpleDB (dalam pengujian versi beta) . Dengan kata lain, Amazon sekarang menawarkan penyimpanan, pemrosesan komputer, antrian pesan, dan sistem manajemen database sebagai layanan plug-and-play yang diakses melalui Internet.

Sejumlah besar infrastruktur TI diperlukan untuk menyediakan layanan-layanan – semua itu di pusat data Amazon. Pelanggan hanya membayar untuk layanan yang mereka konsumsi: 15 sen per gigabyte penyimpanan S3 setiap bulan, dan 10 sampai 80 sen per jam untuk kapasitas server EC2, tergantung pada konfigurasi.

Setelah AWS mewakili tiga dari karakteristik mendefinisikan awan: sumber daya TI ditetapkan di luar pusat data perusahaan, sumber daya tersebut diakses melalui Internet, dan biaya variabel.
Layanan cloud pertama adalah Amazon S3, yang menyediakan penyimpanan tidak terbatas dokumen, foto, video, dan data lainnya. Yang diikuti oleh EC2, pay-as-you pengolahan komputer digunakan yang memungkinkan pelanggan memilih di antara konfigurasi server.

Mengapa Amazon bergerak sangat agresif ke dalam layanan Web? Dalam kenaikan untuk kepemimpinan dalam e-commerce, perusahaan mengembangkan keahlian teknis yang mendalam dan berinvestasi di pusat-pusat data. Sekarang meningkatkan aset tersebut dengan membuka mereka untuk perusahaan lain, pada saat CIO banyak yang mencari alternatif untuk memompa lebih banyak uang ke mereka sendiri infrastruktur TI.

“Apa yang banyak orang tidak mengerti adalah bahwa Amazon adalah di jantung sebuah perusahaan teknologi – bukan penjual buku atau bahkan pengecer,” kata Adam Selipsky, VP manajemen produk dan hubungan pengembang untuk AWS.
Pengembang – didefinisikan sebagai orang, dari individu ke perusahaan-perusahaan terbesar, yang mendaftar untuk AWS – adalah glomming ke Amazon infrastruktur untuk mengembangkan dan mengirimkan aplikasi dan kapasitas tanpa harus mendeploy server dan software. Lebih dari 370.000 pengembang ada di sana.

Amazon Web Services awalnya tidak ditujukan pada bisnis besar, tetapi perusahaan yang mengetuk untuk alasan yang sama yang menarik usaha kecil dan menengah – biaya di muka rendah, skalabilitas atas dan ke bawah, dan fleksibilitas sumber daya TI.

Untuk lebih mendukung account besar, Amazon mulai menawarkan dukungan telepon round-the-clock dan perusahaan kelas tingkat layanan perjanjian beberapa bulan yang lalu. Sebagai contoh, jika ketersediaan S3 jatuh di bawah 99,9% dalam sebulan, pelanggan berhak setidaknya kredit 10%. Amazon tidak sangat mudah – konsumen yang menghadap ke situs Web baru-baru ini mengalami serangkaian padam dan penurunan.

Amazon belum berubah menjadi vendor software-as-a-service, tapi pemula dan pengembang perangkat lunak lain yang menggunakan AWS untuk menawarkan rasa mereka sendiri SaaS. Mereka termasuk Vertica, yang menjual gudang data berbasis S3, dan Sonian, yang dibangun layanan arsip untuk infrastruktur Amazon.

Sumber:
http://informationweek.com/news/services/hosted_apps/208700713?pgno=2

Leave a Reply

You must be Logged in to post comment.

© 2014 tukangsapu.web.id |Knowledge Sharing. All rights reserved.
Proudly designed by Theme Junkie.